October 2007

You are browsing the site archives for October 2007.

Pada bisnis-bisnis komoditi, retail, orang yang bekerja pada bagian pengadaan barang atau MD, sering kali menerima tawaran-tawaran yang menggiurkan tentunya dengan reward yang berarti juga. Namun keputusan yang diambil tentunya membutuhkan proses. Dan proses mengambil keputusan ini membutuhkan keberanian yang cukup.

Pada proses nya terkadang, waktu, timing, juga ikut mempengaruhi, selain itu antara nekad dan berani ini juga menjadi perhatian, sebenarnya apakah yang menjadi parameter penentunya? mungkin yang satu adalah dengan pertimbangan dan informasi yang cukup sedangkan yang satu nya tidak…

setiap masalah yang dihadapi… terkadang rasionalisasi manusia tidak mampu mencapainya.  keterbatasan rasionalisasi manusia membuatnya tidak dapat untuk mencari alternatif lain solusi. kemudian baru dia akan meminta bantuan pada orang yang lebih mampu berpikir jauh lebih baik ketimbang dirinya.

lalu jika itu juga tidak mampu membuatnya dapat memberikan solusi, maka keyakinan akan dijadikan sumber aturan-aturan.

kenapa keyakinan? kenapa manusia tidak bisa memberikan argument atau membantah lagi dengan aturan-aturan yang ada pada keyakinannya? apakah karena rasionalisasi manusia yang tidak mampu?

maka decision diambil dari sumber itu, lalu apa yang terjadi saat keputusan itu tidak diambil dgn keyakinan yang mereka?

Lebaran kemarin lumayan lama di solo. Hari pertama lebaran tgl 12 okt 2007, sholat ied di jogja, ke tempat oma dan andung (eyang2ku) di jogja untuk sungkem dan silaturahmi dengan saudara2. Setelah itu ke rumah papa mama mertua, dan langsung bareng2 berangkat ke solo. Solo adalah salah satu tempat favoritku, maklum banyak makanan/jajanan enak sih. Jadi kalo diajak suamiku ke solo udah ngebayangin deh jajanan apa yang harus dimakan, hehe… Nah karena lebaran ini aku hamil gede (8 bulan), dan ada rencana tgl 16-17 acara di tawangmangu, 19-20 acara nikah saudara di solo, jadi rencana awal aku mau terus di solo dari tgl 12-20. Dari awal punya rencana gitu, langsung deh bayangin apa aja makanan yang harus dicoba, mumpung aku masih bisa jalan2 ke solo. Besok kalo dedek udah lahir kan relatif sulit mau pergi ke luar kota, jadi sekarang harus dipuas2in, hehe…

Aku pernah kepikiran untuk buat daftar jajanan enak di solo, mana yang udah pernah dicobain mana yang belum. Nah, sekarang ada blog jadi biar inget terus dan siapa tau ada yang tertarik dengan kuliner bisa deh liat daftar ini.

1. Pecel ndeso

Seperti pecel biasa tapi sambal pecel yang biasanya pakai kacang tanah (warna coklat) diganti dengan wijen (jadi warnanya hitam). Menurutku rasanya tidak semanis pecel biasanya, tapi dijamin enak deh, apalagi dengan krupuk karak sebagai pelengkap. Biasanya hampir setiap pagi ada mbok2 gendongan yang jual pecel ndeso datang ke rumah eyangku. Bisa juga didapatkan di stadion manahan hari minggu pagi.

2. Cabuk rambak

Cabuk rambak isinya cuma kupat dan karak, diberi bumbu pecel terbuat dari wijen putih. Menurutku ini seperti camilan, maklum ga ada sayur atau lauk, cuma kupat dan karak. Ini biasanya dijual di stadion manahan, yang jual biasanya juga jual pecel ndeso dan nasi liwet. Aku ga terlalu hobi sama makanan ini.

3. Brambang Asem, Lotis, Rujak Ulek, dll

Kalo lotis, rujak sih udah biasa. Tapi kalo brambang asem, pasti masih banyak yang belum tau kan? Brambang Asem itu dari jlegor yang direbus (daun ketela rambat) dicampur bumbu lotis. Biar lebih enak dimakan bareng gembus bacem. Aku biasa beli di dekat rumah eyangku (dekat matahari singosaren) namanya mbah wongso. Jualannya di pinggir pintu gang kecil.

4. Selat Solo

Ini neh favoritku. Kalo makan siang di solo biasanya aku beli selat solo. Selat solo isinya sayuran wortel, buncis, kentang, timun, mayonaise, daging sapi (bisa masih berbentuk daging bistik atau sudah dibuat galantin), plus kuah selat yang rasanya segar dan manis. Hmm… Dari beberapa tempat yang pernah aku coba, aku paling cocok sama selat mbak lies. Tapi tempatnya masuk gang kecil gitu deh. Tempat lain yang pernah aku coba di mekar sari atau di warung kaki lima di daerah mangkuyudan.

5. Serabi Solo Notosuman

Pasti banyak yang udah kenal serabi solo. Rasanya gurih. Yang terkenal ya serabi notosuman. Tempatnya di jalan notosuman. Di jalan itupun ada beberapa yang jualan, yang aslinya sih tempatnya sederhana banget. Tapi menurutku yang lain tetep enak kok. Serabi solo juga bisa didapatin di pinggir2 jalan di solo, tapi rasanya jauh sama notosuman.

6. Shi Jack

Shi Jack itu warung kaki lima yang jualan utamanya susu sapi segar. Di solo dia pioneer-nya. Sekarang sudah banyak sekali cabangnya, dan sepertinya di semua cabang rame deh. Susu segarnya enak, dan menu lain yang ada disana banyak. Ada nasi bandeng (nasi kucing), sosis solo, piwang owel (pisang goreng tepung kemudian dibakar diberi keju&coklat) , dan masih banyak jajanan lainnya.

7. Lumpia Dedi

Lumpia isi rebung dengan bumbu bawang putih diberi bumbu di olesan agak kental dan bawang putih di atasnya. Bisa didapetin di jl. slamet riyadi, di pinggir snooker. Dinamakan lumpia dedi karena tempat itu dulu bioskop dedi.

8. Kusuma Sari

Ini nama restoran yang terkenal di solo. Jualannya macam2. Ada selat, stoop macaroni, steak, kroket, dll. Kroketnya enak deh, lembut sekali.  Tempatnya di nonongan.

9. Wedang Kacang

Wedang kacang ada 2 macam kacang putih atau kacang hijau. Kalau aku sih nyobain yang belum pernah aku temuin, kacang putih. Isinya kacang tanah (ga tau diapain tapi jadi empuk) dengan kuah santan yang hangat. Belinya di daerah kauman. Ada juga wedang donga, itu sama aja dengan wedang ronde.

10. Bubur lemu Bu Harso

Bubur lemu sebetulnya sebutan bubur nasi. Dimakan dengan gudeg. Di jogja sih banyak yang jual, tapi bubur bu harso rasanya lain, jadi walaupun di solo kadang mampir juga beli bubur lemu & gudeg.

11. Pasar Gede

Yang wajib dibeli kalo ke pasar gede yaitu ayam goreng. Belinya yang 1/2 matang, ntar bisa disimpan di kulkas/freezer, kalo mau makan baru deh digoreng. Suamiku hobi banget sama ayam goreng pasar gede. Di sebelah yang jual ayam, ada yang jual es dawet pake selasih. Enak juga lho. Jadi sambil nunggu ayam disiapin, bisa deh minum es dawet.

12. Orion

Toko roti  terkenal di solo. Aku sih paling seneng roti mandarin orion, rasanya mantap deh. tapi harganya juga mantap, hehe… Selain itu banyak pilihan roti lainnya, ada roti semir, dll.

13.  Tengkleng

Ini neh yang khas dari solo. Setiap lebaran pasti deh jadi menu wajib. Tapi aku justru ga tau belinya dimana, maklum yang pesen tanteku dan kita cuma tinggal makan, hehe… Tapi banyak tengkleng enak kok di solo.

Apalagi ya? Sepertinya masih ada sih, saking banyaknya jadi kelupaan. Ntar kalo ada yang kelupaan aku tulis di part 2 deh…

Hari Senin, 22 Oktober 2007 kemarin jadwal kontrol ke dokter neh. Harusnya sih tanggal 17 okt udah kontrol, tapi berhubung ada acara di solo jadi mundur deh, kata dokternya sih boleh aja asal tetep dipantau gerakannya, minimal 10 kali dalam 24 jam. Kontrol kemarin seperti biasa dicek USG. Alhamdulillah dedek udah turun banget, udah masuk ke rongga panggul. Sampe-sampe kata dokternya lahir besok juga bisa. Langsung aja aku jawab, wah ya jangan besok dok. HPL-nya masih tanggal 10 november. Emang bisa maju atau mundur sih. Di USG sudah semakin ga jelas keliatan bagian2nya (kita orang awam, kalo dokter sih paham), mungkin karena udah penuh ruangannya. Udah masuk kira-kira minggu ke-37 (mungkin lebih). Berat dedek udah 2718 gram (periksa yang lalu 2488 gram). Masih ada 3 minggu lagi neh, kira2 dedek naik berapa ya? Kata dokternya sih umumnya kenaikan 100 gr per minggu, jadi kalo masih ada 3 minggu sekitar 300 gr, kira-kira 3 kg. Ya lumayanlah, semoga ga terlalu berat… Kalo berat badanku naik cuma 0,5 kg, total kenaikan dari awal hamil 15,5 kg. Padahal aku udah takut bakal naik banyak, maklum lebaran banyak makanan enak, isinya makan terus, apalagi di solo wajib wisata kuliner. USG kali ini jenis kelamin ga bisa keliatan. Aku sih

Sebelum ke dokter, waktu ada acara nikahan sodara di solo tgl 20 okt aku sempet agak bingung sama perutku. Tiba2 rasanya bagian bawah perut sakit seperti haid,  hanya bagian bawah, selain itu ada rasa tekanan sesekali. Waktu itu di nikahan mau ga mau posisi duduk, ga bisa tiduran. Lumayan lama juga hilangnya. Saktinya sih ga terlalu tapi aku belum pernah ngerasain seperti ini, takut ada apa-apa. Aku tanya mama mertuaku, katanya gak apa-apa itu mungkin dedek baru cari posisi turun ke bawah. Kalo kontraksi perut yang lain juga ikut terasa kencang. Jadi lumayan lega deh. Aku takut apa itu karena aku kecapean, dari lebaran lama di solo, ke tawangmangu (berhadiah flu neh), pulang jogja, ke solo lagi. Waktu kontrol ke dokter aku tanya masalah itu, katanya gak apa-apa, itu mungkin kontraksi palsu dan dedek baru turun. Yang harus waspada kalo keluar flek atau kontraksi semakin teratur dengan jarak singkat (itu tanda mau melahirkan). Anehnya, setelah pulang dari solo, dan bisa istirahat di rumah, sampe sekarang aku ga pernah ngerasain sakit perut seperti waktu nikahan di solo itu. Setelah ini jadwal kontrolku udah 1 minggu sekali. Wah sudah semakin dekat aja neh. Rasanya campur aduk, seneng sebentar lagi bisa jumpa dengan anakku, tapi di satu sisi ada rasa deg-degan juga dengan proses melahirkan. Doain semoga lancar semuanya ya… Amien…

Klo rumah tingkat udah banyak yang punya dan sering kita liat parkir mobil tingkat juga udah sering liat, seperti di pusat-pusat perbelanjaan.

Tempat tidur tingkat juga sering, apalagi di asrama-asrama, nah gimana klo bikin kuburan yang tingkat? sepertinya itu belum pernah ada.

Gimana para ilmuwan teknik sipil, ada yang mau berinovasi untuk membuat nya? 😀

Bisnis, beberapa orang mendambakan mempunyai bisnis sendiri. Selain untuk memberikan penghasilan sampingan bahkan beberapa pegawai turn over untuk membangun bisnis nya sendiri.

Kemauan bisa saja luar bisa, ketertarikan terhadap bisnis pun juga berapi-api, modal tidak ada masalah. Jika bertolak ukur pada bisnis franchise yang sudah mempunyai sistem yang terbilang cukup baik, maka membaca pasar, memilih lokasi sudah pasti nya akan dibantu dengan beberapa staff ahli mereka. Biasa nya jika support sistemnya sudah mencapai pada taraf ini, umumnya modal yang dikeluarkan cukup besar… Namun jika yang ingin dibangun bukan bisnis franchise, maka ideal nya kita perlu untuk men survei pasar dan memilih lokasi sendiri.

Dengan beberapa hal itu saja, sepintas memang hampir sama antar judi dan bisnis. Pada saat kita membangun bisnis kita, baik itu franchise atau bukan, tetap saja kita akan mempertaruhkan beberapa modal kita pada bisnis yang belum jelas juga akan laku atau tidak, akan mempunyai prospek yang bagus atau tidak, pasar bisa menerima atau tidak, dan lain nya…

memang sepintas ini seperti membicarakan antara nikah dan zina, sangat tipis perbedaannya. Hasil dari permbicaraan dan sharing dengan beberapa orang yang berpengalaman. Di bisnis kita bicara sebuah pekerjaan, pekerjaan kita wajib berusaha sepenuh nya, bekerja jelas menggunakan otak, kecerdasan, nurani, dan kesabaran hati. Sedangkan di Judi kita hanya dihadapkan pada sebuah kecenderungan yaitu permainan yang menghasilkan sesuatu yang sama, yang kita tuju pada akhirnya yaitu uang. Namun di usaha Uang bisa jadi bukan menjadi sasaran yang nomer satu (untuk beberapa orang) sedangkan judi? entahlah… apakah ada sasaran lain selain uang? kepuasan bathin mungkin..

Tanggal 3 oktober kemarin jadwal periksa ke dokter kandungan. Jadwal periksa udah mulai 2 minggu sekali neh. Nah, kemarin waktu periksa ya seperti biasa langsung dicek USG ukuran kepala, badan, kaki, berat badan. Berat badan dedek udah 2488 gr (hampir 2,5 kg neh). Bulan yang lalu dalam waktu 1 bulan berat badanku cuma naik 1,5 kg, tapi untuk 2 minggu ini naiknya 1,5 kg. Wah wah kok banyak ya naiknya berat badanku. Setelah USG cek ukuran2 itu dokter udah mengakhiri. Tapi terus dokternya tanya kemarin udah ketauan jenis kelaminnya belum. Kita bilang belum jelas masih ragu-ragu. Jadi dokter mulai USG lagi, kali ini khusus cari jenis kelaminnya. Continue reading It’s a boy!