Minggu ke-37

Hari Senin, 22 Oktober 2007 kemarin jadwal kontrol ke dokter neh. Harusnya sih tanggal 17 okt udah kontrol, tapi berhubung ada acara di solo jadi mundur deh, kata dokternya sih boleh aja asal tetep dipantau gerakannya, minimal 10 kali dalam 24 jam. Kontrol kemarin seperti biasa dicek USG. Alhamdulillah dedek udah turun banget, udah masuk ke rongga panggul. Sampe-sampe kata dokternya lahir besok juga bisa. Langsung aja aku jawab, wah ya jangan besok dok. HPL-nya masih tanggal 10 november. Emang bisa maju atau mundur sih. Di USG sudah semakin ga jelas keliatan bagian2nya (kita orang awam, kalo dokter sih paham), mungkin karena udah penuh ruangannya. Udah masuk kira-kira minggu ke-37 (mungkin lebih). Berat dedek udah 2718 gram (periksa yang lalu 2488 gram). Masih ada 3 minggu lagi neh, kira2 dedek naik berapa ya? Kata dokternya sih umumnya kenaikan 100 gr per minggu, jadi kalo masih ada 3 minggu sekitar 300 gr, kira-kira 3 kg. Ya lumayanlah, semoga ga terlalu berat… Kalo berat badanku naik cuma 0,5 kg, total kenaikan dari awal hamil 15,5 kg. Padahal aku udah takut bakal naik banyak, maklum lebaran banyak makanan enak, isinya makan terus, apalagi di solo wajib wisata kuliner. USG kali ini jenis kelamin ga bisa keliatan. Aku sih

Sebelum ke dokter, waktu ada acara nikahan sodara di solo tgl 20 okt aku sempet agak bingung sama perutku. Tiba2 rasanya bagian bawah perut sakit seperti haid,  hanya bagian bawah, selain itu ada rasa tekanan sesekali. Waktu itu di nikahan mau ga mau posisi duduk, ga bisa tiduran. Lumayan lama juga hilangnya. Saktinya sih ga terlalu tapi aku belum pernah ngerasain seperti ini, takut ada apa-apa. Aku tanya mama mertuaku, katanya gak apa-apa itu mungkin dedek baru cari posisi turun ke bawah. Kalo kontraksi perut yang lain juga ikut terasa kencang. Jadi lumayan lega deh. Aku takut apa itu karena aku kecapean, dari lebaran lama di solo, ke tawangmangu (berhadiah flu neh), pulang jogja, ke solo lagi. Waktu kontrol ke dokter aku tanya masalah itu, katanya gak apa-apa, itu mungkin kontraksi palsu dan dedek baru turun. Yang harus waspada kalo keluar flek atau kontraksi semakin teratur dengan jarak singkat (itu tanda mau melahirkan). Anehnya, setelah pulang dari solo, dan bisa istirahat di rumah, sampe sekarang aku ga pernah ngerasain sakit perut seperti waktu nikahan di solo itu. Setelah ini jadwal kontrolku udah 1 minggu sekali. Wah sudah semakin dekat aja neh. Rasanya campur aduk, seneng sebentar lagi bisa jumpa dengan anakku, tapi di satu sisi ada rasa deg-degan juga dengan proses melahirkan. Doain semoga lancar semuanya ya… Amien…

This entry was posted in kehamilan. Bookmark the permalink.

One Response to Minggu ke-37

  1. Deni Wibowo says:

    Semoga lancar ya mba’ Ai…
    Kalau masih anak pertama gak usah terburu-buru. Nanti aja kalau udah keluar flek-flek atau ada keluar cairan yang tidak seperti biasanya baru deh buru2 ke RS.
    Jangan lupakan latihan pernafasan karena itu akan sangat membantu dalam proses persalinan nantinya.
    God bless you.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


seven + 8 =

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>